TRANSLATE

Senin, 20 Oktober 2014

SARJANA DI PERSIMPANGAN MISTERI

Wisuda sarjana selalu diliputi kegembiraan. Setelah wisuda usai, biasanya banyak sarjana yang dipenuhi segudang tanya, akan ke mana sesudah ini? Bagi mereka yang beruntung memiliki orang tua berada, yang hanya berharap anaknya kembali ke pangkuan ayah-bunda, dan melanjutkan usaha mereka, mungkin tak ada masalah. Hidup tinggal berlanjut dengan episode magang santai di keluarga sendiri.

Bagi yang tak seberuntung itu, wisuda sarjana hanyalah kegembiraan sesaat. Sesudahnya, mereka dihadapkan pada tantangan hidup yang benar-benar nyata, lebih pelik, lebih complicated dibanding tugas kuliah.

Menjadi sarjana tak ubahnya berada di persimpangan misteri. Menikah sering menjadi solusi aman bagi wanita, tetapi bagi mereka yang terbebani tanggung jawab untuk mandiri dan meraih eksistensi banyak pilihan pelik harus dilakukan. Melanjutkan studi tidak selalu menjadi keputusan mudah. Biaya, kemampuan, juga prospeknya bagaimana akan memunculkan banyak pertimbangan. Memilih langsung kerja juga di mana tempat kerja yang mampu segera memberi pencerahan kesejahteraan. Belum lagi ketatnya persaingan hidup dan berbagai hal tak terduga selalu membayangi setiap langkah.

Satu-satunya pilihan terbaik adalah terus melangkah dengan kesungguhan, menatap hidup sebagai kenyataan, dan masa lalu hanya sebutir sejarah untuk dikenang. Kemampuan akademik bukan lagi satu-satunya andalan, bahkan kekuatan mental jauh lebih dibutuhkan.  Setiap orang akan menemukan jalan terbaik untuk dirinya sendiri. Live will find the way.

Good luck, selamat berjuang, selamat menempuh hidup yang sesungguhnya!! 
Posting Komentar